Kamis, 22 Februari 2024

Kapolda Jabar Terima Kunjungan Kerja BNPB

Bagikan Berita Ini

BANDUNG , – Kapolda Jabar Irjen Pol. Drs. Rudy Sufahriadi bersama Gubernur Jabar H. M. Ridwan Kamil, Kasdam III / Siliwangi dan FKPD Provinsi Jabar Menerima Kunjungan Kerja Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Selaku Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Ke Provinsi Jawa Barat, di Gedung Pakuan Bandung.

Dalam siaran pers Kabid Humas Polda Jabar yang diterima wartawan, Kamis (6/8/2020). Gubernur Jawa Barat H. M. Ridwan Kamil menyampaikan bahwa FKPD Jawa Barat selalu kompak dalam menghadapi masalah penanganan Covid – 19, itu adalah kunci keberhasilan terkendalinya di Jawa Barat

“Nilai yang dibangun untuk melawan Covid – 19 di Jawa Barat adalah Proaktif, Transparan, Ilmiah, Inovatif dan Kolaboratif,” ujarnya.

“Di Jawa Barat sudah terdapat vaksin, namun harus dilakukan test selama 6 bulan sebanyak 1600 relawan, sampai saat ini baru 800 – an, Jika vaksin berhasilpun durasi untuk vaksinisasi butuh proses yang begitu lama hingga ke seluruh masyarakat, jadi selama vaksin belum tersebar kita harus tetap mengedepankan protokol kesehatan, disamping itu di Jawa Barat pemerintah sudah menyiapkan 6 juta masker untuk dibagikan secara gratis kepada masyarakat yang membutuhkan,” tutur Ridwan Kamil.

Selanjutnya kata Ridwan Kamil berdasarkan analisis secara umum, pada penanganan Covid – 19, di Jawa Barat termasuk Provinsi yang terkendali, contohnya untuk bantuan masker dan alat-alat pendukung penanganan Covid – 19, kemudian disampaikan bahwa permintaan di Jawa Barat hanya ingin melakukan peningkatan rasio testing dan hal tersebut sudah disetujui seperti melibatkan swasta dalam pengetesan dan juga peningkatan SDM serta operasional dan logistik

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Prov. Jabar selaku satuan tugas penanganan Covid-19 pada kesempatan tersebut sangat mengapresiasi kepada FKPD Jabar yang telah kompak dalam menangani Covid – 19 hingga terkendali di Jabar, diharapkan Jabar mendapatkan usulan gelar Test PCR secara massive, serta harus menambah tenaga kerja laboratorium serta dukungan operasional dan logistik

“Perhatikan kepada instansi atau lembaga yang mempunyai anggota banyak, maka diharapkan para pemimpinnya harus cepat dan tanggap menangani jika ada yang terpapar Covid – 19 sehingga tidak menyebar kepada masyarakat, Kita harus melindungi dan memperhatikan betul pasien terkonfirmasi Covid – 19 yang memiliki imunitas rendah dan penyakit komplikasi karena orang tersebut penyebab jumlah kematian terbanyak orang terpapar Covid – 19 di Indonesia atau sejumlah 85 %,” tutur Kepala BNPB.

“Terus pertahankan dan tingkatkan apa yang sudah diraih dalam pengendalian Covid – 19 di Jawa Barat,” ujar Kepala BNPB Jabar.

Ditambahkan oleh Kepala BNPD Jabar bahwa Pendidikan baru 27 % yang berani membuka tatap muka di daerah yang zona hijau.

(umr/wnz)


Bagikan Berita Ini

Berita Terkait